Berakhirnya Bretton Woods System dan Permainan Sistem Moneter Dunia

Berakhirnya Bretton Woods System dan Permainan Sistem Moneter Dunia

            Apakah kalian tahu awal penyebab kehancuran sistem perekonomian dunia? Penyebab ini terletak pada perbedaan antara uang asli dan uang kertas atau disebut juga dengan gold standard dan fiat money. Uang kertas saat ini bukanlah uang riil, nilai nominalnya tidak sama dengan nilai instrinsiknya. Sedangkan uang riil, adalah uang yang memiliki nilai intrinsik yang sama dengan nominal yang tertera pada uang tersebut. Setiap kali nilai uang kertas berubah, nilainya cenderung akan selalu turun. Fenomena modern ini disebut inflasi atau hyperinflasi jika penurunan nilainya sangat tinggi. Fenomena tersebut tidak bisa lepas dalam sistem perekonomian saat ini. Lalu, apa saja yang terjadi disaat nilai uang tersebut turun?

Pertama, adanya perpindahan kekayaan secara besar-besaran dari masyarakat kepada pemerintah, dimana pada saat itu kekuasaan dipegang oleh Negeri Paman Sam. Kedua, nilai uang saat ini tidak bisa membeli barang yang sama dikemudian hari. Misalnya, uang sejumlah Rp20.000.000,00 saat ini bisa digunakan untuk membeli seekor sapi. Namun, 30 atau 40 tahun kemudian uang sejumlah Rp20.000.000,00 tersebut hanya bisa digunakan untuk membeli seekor kambing. Mengapa hal tersebut bisa terjadi? Kemana sebenarnya uang tersebut pergi? Adakah yang mengambil uang tersebut? Bagaimana caranya?

Fenomena di atas merupakan perampasan. Sebuah kejahatan yang tidak terlihat langsung dalam kacamata masyarakat umum. Masyarakat yang menghadapi kemiskinan adalah korbannya. Perampasan tersebut sudah tercium baunya sejak tahun 1933, tetapi satu pun dari kita tidak ada yang terbangun untuk menyadarinya. Hal ini terjadi karena awal mulanya emas diganti dengan uang. Sistem keuangan ini dikonsolidasikan menjadi sistem keuangan internasional di akhir Perang Dunia II pada tahun 1944 pada Perjanjian Bretton Woods di New York. Karena sistem keuangan internasional ini, uang kertas mata uang manapun kecuali Dollar AS tidak bisa ditukarkan dengan uang emas. Satu-satunya pihak yang bisa menukarkan uang kertas Dollar AS dengan uang emas adalah pemerintah atau bank sentral. Ini merupakan pukulan telak bagi integritas uang. Namun, dari tahun 1944 sampai tahun 1971, tidak ada pemerintah atau bank sentral manapun yang mau menukarkan uang kertasnya dengan uang emas pada Amerika. Hingga pada saat Perang Vietnam terjadi di tahun 1960-an, pemerintah Amerika harus mencetak begitu banyak uang kertas untuk membiayai peperangan. Namun, pada saat itu Amerika tidak mempunyai cukup emas untuk ditukarkan dengan uang kertas. Sebagaimana yang telah ditetapkan di dalam Perjanjian Bretton Woods, harga emas pada saat itu yaitu 35 Dollar AS per ons. Setelah tahun 1971, beberapa negara datang ke Amerika untuk menukarkan uang kertas dengan emas. Akan tetapi, Amerika enggan melakukannya dan Presiden Richard Nixon yang menjabat di kala itu memutuskan untuk tidak menggunakan Perjanjian Bretton Woods lagi. Intinya, Amerika sama sekali tidak mau perekonomiannya dapat tersaingi oleh negara manapun. Oleh karena itu, sejak September 1971, tidak ada ikatan hukum yang jelas antara uang kertas dan emas sebagai jangkarnya. Pemerintah Amerika hingga saat ini dapat mengendalikan sistem moneter dunia sehingga mereka bisa menguasai dunia.

Dulu, ada yang begitu memahami permasalahan ini. Beliau adalah seorang ulama sekaligus politikus muslim berkulit hitam di Amerika Utara bernama Malcolm X (1925-1965). Beliau bukanlah ulama masyhur, tetapi beliau dapat memahami berbagai macam permasalahan ekonomi dari sudut pandang Islam dibandingkan syekh manapun. Semasa hidupnya, beliau telah menyaksikan betapa mirisnya perkembangan ekonomi dunia di tangan Amerika, yang mana hal tersebut menggerakkan hatinya untuk memeluk Islam. Namun sayangnya, di usianya yang ke-40 ia dibunuh ketika sedang berpidato di New York. Untuk meneladani dan meneruskan perjuangan Malcolm X dalam menegakkan perekonomian Islam, sudah sepatutnya kita sebagai generasi penerus bangsa harus memahami sistem ekonomi moneter dunia saat ini, termasuk mempelajari tentang Perjanjian Bretton Woods. Materi ini tidak boleh terlewatkan agar kita tidak mudah dibodohi oleh permainan moneter dunia yang tidak sesuai dengan tuntunan syariat Islam. Kita juga harus bisa memahami bagaimana solusi yang ditawarkan ekonomi Islam untuk memperbaiki sistem perekonomian dunia tersebut.

Sumber:

Dien, Hisyam Ad (2011). Malcolm X (1925-1965) Korban Rasialis yang Menemukan Islam. Diakses pada 20 Agustus 2017, 16:37.

http://www.globalmuslim.web.id/2011/11/malcolm-x-1925-1965-korban-rasialis.html

Islam, Lampu (2017). Perekonomian Dunia Hancur karena Ini. Diakses pada 10 Agustus 2017, 20:08. https://www.youtube.com/watch?v=pS0U1T3Ig_4

Tanuwijaya, Kiyandi. Keruntuhan Sistem Bretton Woods. Diakses pada 21 Agustus 2017, 17:23. http://www.vifcorps.com/trading-education/in-brief-literatures/1111-keruntuhan-sistem-bretton-woods